Latest Entries »

Ternyata, anakku anak yatim

 

Aku msh saja tercenung mendengar permintaan Akbar, putraku yg duduk di bangku sekolah dasar kelas empat. Usianya memang baru 9 tahun, tetapi cara berpikirnya dewasa sekali. Aku malu, takjub sekaligus haru. Kupandangi wajahnya yg tampan. Ah,…,aku spt melihat dlm cermin. Dua pekan yg lalu, Akbar bertanya padaku apakah bosku jahat sehingga aku harus terus-menerus bekerja siang dan malam. Bahkan sering2 waktu libur juga hrs kuisi dgn tugas ke luar kota atau mengikuti seminar di luar negeri. Tentu saja waktuku untuknya sedikit sekali. Untungnya istriku, ibu rumah tangga yg baik. Aku bangga dan tidak salah memilihnya mjd ibu bagi anak2ku. Walau istriku, Muthia, seorang wartawan paruh waktu di sebuah media cetak ternama di kota ini, tetap saja dia menomorsatukan aku dan Akbar, keluarganya. Padahal kalau dia mau, karier sbg wartawan profesional bisa diraihnya.

”Tapi kan Akbar nggak bisa main sama mama terus, Pa?Mama nggak enak diajak berantem-beranteman. Mama jg nggak jago main catur apalagi ngajarin Akbar renang. Lihat air saja Mama sdh takut,”protesnya suatu hari. Tetapi lagi2 kesibukanku menghadangku bercengkrama dgnnya. ”Pa..,Akbar kangen tuh. Mbok ya luangkan wkt sedikit. Karier kita bukan Cuma di kantor kan, Pa? Tapi juga disini. Di rumah ini. Mjdkan Akbar dan adik2nya kelak mjd anak yg saleh dan salehah. Aku msh sj memandangi wajah polosnya. Tak terasa air mataku menitik dan jatuh membasahi pipi Akbar. Sttt…,kutepuk-tepuk punggungnya agar kembali tidur.

Pukul 22.30 WIB tadi ktk Muthia membukakan pintu, dia berbisisk bahwa Akbar belum tidur krn menunggu sejak sore tadi. Astaghfirullah! Aku baru ingat, kalau aku berjanji akan pulang sore untuk menemaninya bermain catur. ”Eh, Papa,. Baru pulang, Pa?Capek ya? ”tanya Akbar yg terdengar biasa saja justru membuat hatiku pontang-panting.’Aduuuh,…maafin Papa, ya sayang. Papa ada rapat medadak,”kataku mencoba mengajak hatinya dan mendekapinya duduk di ruang keluarga. Kulihat di atas meja sudah terbuka papan catur berikut buah2 catur yg sdh disusun rapi. Disebelahnya kulihat celengan plastik berbentuk mobil VW milik Akbar terbuka dan ada tumpukan uang didekatnya. ”Nggak pa2 kok, Pa. Kita jadi main catur kan,Pa? Nih, sudah Akbar siapin dari tadi papan caturnya, Pa. Oh ya Pa, boleh nggak Akbar pinjam uang.” Tanyanya sambil menghitung uang miliknya. Malam2 begini pinjam uang untuk apa,pikirku. ”Boleh dong sayang. Tapi untuk apa malam2 begini Akbar pinjam uang sampai membobol celengan segala?”tanyaku sambil mengeluarkan dompet bersiap-siap mengeluarkan berapa rupiah pun yg dibutuhkan Akbar. Ah…, rasa bersalah terus menggumpal dan makin menyesakkan dadaku. ”sepuluh ribu deh,Pa,”jawabnya sambil mengumpulkan hasil tabungannya. Kusodorkan selembar puluhan ribu sambil sekali lagi kutanya untuk apa uang2 tersebut.

”Gini Pa..kata Mama, Papa tuh sibuk bukan karena nggak sayang sama Akbar. Tapi karena Papa sibuk sekali dan waktu Papa sangat berharga. Jadi, Akbar tanya sama Mama, gaji Papa tuh berapa sih?. Mama bilang pokoknya cukup untuk kita bertiga. Jadi Akbar kira2 saja. Kalau Mama bilang waktu Papa sangat berharga, pasti gaji Papa gede. Pasti Papa banyak dapat uang dari bos Papa. Karena waktu libur juga Papa pakai buat kerja. Nah, Akbar kira2 kalau dihitung per jamnya gaji Papa seratus ribu, berarti kalau setengah jam jadi lima puluh ribu, kan Pa? Benar?”tanyanya meminta persetujuanku. Aku menganguk perlahan sambil mereka-reka kemana arah pembicaran ini. ”uang tabungan Akbar ini baru ada empat puluh ribu, makanya Akbar pinjam Papa sepuluh ribu, karena Akbar pingin beli waktu Papa untuk bemain catur selama setengah jam. Boleh kan, Pa?Oh ya, ini uangnya lima puluhribu, Pa. Nanti yg sepuluh ribu Akbar ganti kalau tabungan Akbar sudah cukup ya…Nah, sekarang yuk, Pa kita main catur.” Aku tak tahu apa yg harus aku lakukan saat putra kandungku meletakkan uang2 receh hasil tabungannnya plus selembar puluhan ribu di atas telapak tanganku. Ya Allah, ternyata anakku, anak yatim.

Dikutip dr Chici sukardjo “Bolehkah aku memanggilmu ayah”

Sehat dan sakit, faktor terbesarnya adalah kita sendiri. Pikiran kita sangat berpengaruh terhadap kesehatan. Apabila pikiran kita sehat maka kita akan sehat. Demikian pula, pikiran kita pun dapat mendorong diri kita menjadi sakit. Kepedihan, penyakit, dan kesusahan termasuk di antara nikmat- nikmat Allah yang besar, sebab ia adalah sebab-sebab adanya kenikmatan. Maka senikmat-nikmatnya kenikmatan adalah buah atau manfaat ynag dirasakan dari kepedihan. Pikiran dapat membuat seseorang menjadi sakit atau mempercepat kesembuhan dari penyakit. Ternyata, seseorang yang dapat menangis dengan sepenuh hati mempunyai kesehatan yang lebih baik dibanding mereka yang menolak untuk menangis. Seseorang yang habis menangis dengan sepenuh hati akan merasa lebih baik. Air mata yang disebabkan kesedihan oleh tubuh selama mengalami stress emosi dan ketegangan jasmani. Air mata adalah hasil system exocrine yang berfungsi mengeluarkan zat isi yang tidak diperlukan oleh tubuh. Dr William Frey dan Dr Vincent Tuason melakukan penelitian dengan membandingkan air mata yang keluar dari orang yang sedih berbeda dengan air mata yang keluar karena mengiris bawang merah. Air mata yang keluar dari dua aktivitas berbeda tersebut mempunyai asam amino2 (protein) yang berbeda.

Jika marah, marahlah yang wajar pada waktu dan dengan dosis yang tepat. Marah yang berlebihan, harus dihindarkan. Emosi sangat berkaitan dengan kesehatan. Karena kondisi kejiwaan, pikiran dan emosi yang terganggu akan berpengaruh pada produksi hormone, enzim dan cairan tubuh yang sering berlebih sehingga tidak baik untuk kesehatan. Stres menyebabkan seseorang mudah terserang demam dan flu. Dalam kondisi stress tubuh memerlukan peningkatan konsumsi karbohidrat, lemak, dan protein. Karbohidrat penting untuk menghindarkan penggunaan protein sebagai energi, sehingga protein tetap digunakan untuk menjaga kekebalan tubuh.

Musik adalah getaran yang dapat memberi dampak positif atau negatif terhadap tubuh kita. Musik dapat membuat kita tegang atau takut, tapi musik juga dapat membuat kita rileks, santai atau menjadi bersemangat. Semua itu tergantung bagaimana musik dimainkan, diubah dan diperdengarkan. Hard rock atau rap bisa membuat pendengarnya marah,, bingung, terkejut, atau tidak dapat memusatkan pikiran. Sedangkan musik yang menghasilkan efek basa (alkaline) adalah musik–musik klasik yang lembut, musik instrumentalia yang mampu membuat rileks, santai dan bahagia. Suara-suara yang harmonis ini mampu mengendurkan saraf, organ tubuh dan kelenjar dalam tubuh.

Puisi untuk sahabat

Sahabat…

Apa kabarmu di malam ini?

disaat kurangkai kata-kata tuk mengetuk jendela hatimu

mencoba berbisik lirih dalam kabut malam….diantara riak angin yang dingin mencekam

adakah secercah harap yang tersimpan

Sahabat…dimalam ini…di kala langit diam dan bungkam

ku senandungkan sebait lagu sendu penuh kerinduan

mengingat jalan panjang penuh kenangan…meraba sukma menyentuh hati yang terdalam

Di sini ada banyak kenangan yang tersimpan rapi

Jika suatu waktu kau berkenan bukalah lembar ….demi lembar

…maka kan kau temukan di setiap halaman

Nama yang disebut penuh getar kerinduan

Sahabat……….

Harus kuakui betapa besarnya arti dirimu untukku

Kau memapahku disetiap pematang jalan..ketika langkahku tertatih penuh keputusasaan

kau membawa sejuta lilin penerang…ketika pikiranku gelap tanpa harapan

Kau peluk aku dalam dekap kesabaran….ketika ku kecewa dengan berbagai kehidupan

Kau tiupkan kehangatan……manakala diriku menggigil kedinginan

Kau beri seteguk air kesegaran…manakala diriku terjebak haus di padang kegersangan

Kau ukir seribu senyuman…manakala aku bete dengan kenyataan

Sahabat….

harus ku katakan….kau lah sahabat sejatiku…yang senantiasa sabar mendengar gelisah hatiku

….yang selalu hamparkan jembatan di antara jarak yang memisahkan

Kau yang selalu mengerti tentang aku…kau yang tahu sejarah perjalanan hidupku

Kau yang tak pernah bosan mendengar keluh kesahku…kau yang selalu hadir di sisi jiwaku

Kau yang memahami lahir batinku

MEMORY WITH MY BEST FRIEND

Awal yang Indah……………
Pertama kali kenal dekat dengan yaris, temen sedaerah ketika diajak liqo’ bersama tiwi,yaris, aku, dkk dr fakultas lain. Sejak saat itu aku, yaris, tiwi jadi sering bertiga dan sewaktu mau bimbingan skripsi kita pun sebimbingan yaitu dengan bu Tri. Tapi sayang kami yang bisa cepet lulus duluan tiwi dan akhirnya dia juga yang nikah duluan. Awal dekat dengan cuit ketika aku menangis tersedu – sedu karena skripsi, dia dan yaris yang menenangkanku. Setelah itu kami jadi deket deh. Awalnya ama cinuk ni juga gara – gara cinuk yang waktu mau pendadaran ada trouble, aku dan citra membantu nenangin. Tapi emang skripsi itu penuh perjuangan dan pengorbanan. Alhamdulillah diantara kami berempat walaupun pernah menangis karena skripsi akhirnya kami bisa melaluinya dan View full article »